Umbul Ponggok, Bunaken van Klaten

Oleh dipublikasikan tanggal Jan 11th, 2015 pada kategori KLATEN, SERBA-SERBI, WISATA & KULINER.


Umbul Ponggok Klaten – Jajaran pohon Gayam (Inocarpus fagifer) menggelilingi hampir separo umbul. Air yang jernih berlimpah-limpah terus saja mengalir seoalah tiada habisnya. Warna-warni Ikan Nila (Orheochormis niloticus) nampak jinak, Lincahnya ikan Mujair (Opheochormis musambicus) dan Sepat (Trichogaster sp) berkeliaran kesana kemari menghiasi air yang jernih. Klaten adalah salah satu kabupaten yang beruntung karena bentang alamnya yang menyumbangkan banyak sekali sumber mata air yang melimpah.

umbul-ponggok-klaten-wwwklateninfo-1

Pepohonan besar mengelilingi umbul Ponggok dengan air yang jernih. Seorang pengunjung sedang ber-snorkling menikmati pemandangan bawah air yang berisi berbagai jenis ikan (dok.pri)

umbul-ponggok-klaten-wwwklateninfo-2

Umbul ponggok nampak dari jalan besar yang hanya dibatasi oleh pagar tembok (dok.pri).

Beberapa perusahaan air minum menanamkan investasinya untuk memproduksi air minum dalam kemasan, begitu pula dengan PDAM yang mengalirkan air berkualitas kerumah-rumah penduduk di perkotaan. Sektor pertanian, perikanan  pariwisata pun ikut kecipratan peruntungan dengan keberadaan mata air yang melimpah. Keberadaan umbul memberikan pemasukan juga bagi penduduk sekitar karena kini para pelancong sudah mulai berdatangan sehingga mampu menggerekan nadi-nadi perekonomian dari sektor wisata.

Sebut saja Umbul Cokro atau Umbul Ponggok yang saat ini sedang naik daun. Pada tahun-tahun sebelumnya keberadaan umbul hanya digunakan sebagai sumber air bersih untuk PDAM, mandi, dan mencuci. Kini semakin gencaranya pemberitaan terutama lewat jejaring media sosial keberadaan umbul tak lagi dipandang sebelah mata. Kini umbul sudah menjadi tujuan wisata lokal bahkan ada juga yang jauh-jauh dari luar kota untuk melancong menuju umbul. Rasa penasaran yang kemudia berubah menjadi ketagihan, menjadi alasan para pelancong untuk datang dan kembali datang lagi.

umbul-ponggok-klaten-wwwklateninfo-3

Ikan-ikan nampak tidak terusik dengan aktivitas manusia. Ikan yang tidak agresif ini acapkali menjadi obyek fotografi bawah air yang menarik pengunjung (dok.pri).

Umbul Ponggok yang berada di desa Ponggok, Kecamatan Polah Harjo, Klaten-Jawa Tengah kini menjadi ikon di kabupaten yang terletak di lereng timur Gunung Merapi. Umbul Ponggok semakin naik daun manakala ada yang menyamakanya dengan Bunaken Air Tawar, karena air yang jernih dan banyaknya ikan yang berkeliaran di dalamnya. Umbul ini sudah ada sejak lama, ditandai dengan adanya beberapa pohon Gayam yang ada di pinggirnya. Secara ekologis pohon gayam berperan penting dalam keberadaan air. Perakaran pohon gayam mampu menyimpan air dalam jumlah banyak, sehingga bisa menjaga kuantitas jumlah air di umbul.

umbul-ponggok-klaten-wwwklateninfo-4

Fotografi bawah air tak semata monopoli fotografer profesional. Dengan kamera ponsel atau saku sudah bisa berfoto ria dan pengelola umbul Ponggok menfasilitasinya. Simbiosis mutualisme yang coba di gelar di sana (dok.pri).

Para pelancong tak lagi hanya menikmati mata air jernih dari atas, tetapi kini sudah tersedia fasilitas layaknya penikmat terumbu karang. Dengan ber-snorkling para pelancong bisa menikmati jernihnya air sambil melihat ikan mas berwarna merah, kuning, oranye, putih dan hitam. Ikan-ikan di sini sudah familiar dengan keberadaan para pelancong yang berenang sehingga akan tetap tenang. Inilah yang membuat menarik umbul Ponggok ini sehingga mampu mengundang para pelancong. Pada hari libur pelancong bisa membludak hingga 500-600.

Fotografi bawah air tak lagi menjadi monopli para fotografer profesional semata. Para fotografer pemula, atau mereka yang hanya memotret dengan kamera ponsel bisa berfoto ria di dalam air. Para pengelola menyediakan dan menyewakan pembungkus kamera kedap air. Ada juga yang menyediakan jasa laminating kamera ponsel. Ponsel yang yang sudah di laminasi dengan plastik bening. Penduduk sekitar cuka ketiban rejeki nomplok karena lahan rumah atau pelatarannya digunakan sebagai lokasi parkir dadakan. Desapun juga mendapat pendapatan dari retribusi tiket masuk, dan bagi hasil dari jasa parkir. Sebuah simbiosis mutualisme, saat alam menyediakan kelimpahan dan dikelola dengan baik, niscaya akan menghasilkan kemakmuran.

Disalin dari: http://wisata.kompasiana.com/jalan-jalan/2015/01/05/umbul-ponggok-bunaken-van-klaten-714660.html




Leave a Reply

TV Klaten Video Klaten Lowongan Kerja Klaten Iklan Klaten Jasa Pembuatan Website Klaten Pusat Souvenir Klaten

Berita Terbaru

Wahana Kampung Dolanan Tradisional di Kompleks Candi Prambanan

Klaten – Taman Wisata Candi Prambanan tidak lagi diasosiasikan dengan tempat wisata bagi orang dewasa saja. Dengan adann...

MWC NU Kecamatan Tulung Gelar Salat Gaib bagi Almarhum Husni Kamil Malik

Klaten – Atas perintah dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Majelis Wakil Cabang (MWC) NU Kecamatan Tulung, Klaten, meng...

Libur Lebaran, Ruas Jalan Menuju Candi Prambanan Dilanda Kemacetan

Klaten – Kemacetan yang tidak lazim terjadi mulai dari ruas jalan di depan pabrik susu SGM Kemudo menuju ke arah Candi P...

Warung Garang Asem Mbah Rono; Tempat Singgah yang Menyenangkan bagi Para Pemudik

Klaten – Bagi para pemudik lebaran, perjalanan mudik ke kampung halaman tidak ubahnya adalah sebuah perjalanan wisata, t...

Lebaran Diwarnai Kemacetan Arus Mudik dan Kecelakaan

Klaten – Lebaran tahun ini diwarnai oleh kemacetan jalur arus mudik dan kecelakaan yang menewaskan dua pengendara motor ...

Polisi Klaten Memperketat Mapolres Pasca Ledakan Solo

Peristiwa ledakan bom bunuh diri yang terjadi di halaman Mapolres Kota Solo Selasa (5/7) kemarin memaksa berbagai pihak ...

Bantuan WOM Finance Untuk UKM Start Up Klaten

Klaten termasuk salah satu kabupaten di Jawa Tengah yang banyak memiliki talenta pengusaha UKM. Dari beberapa jenis kera...

Sanksi Untuk PNS Klaten Yang Bolos Pasca Libur Lebaran

Hari Raya Idul Fitri 1437H yang akan jatuh pada hari Rabu, 6 Juli 2016 tidak hanya disambut dengan sukacita oleh seluruh...

SUKA KLATEN.INFO?